Akhir Zaman, Umat Islam Akan Saling Memprovokasi Dan Saling Memfitnah


Gambar ilustrasi (an-najah.com)

Astaghfirullah...

Mungkin kita memang sudah ada di kiamat sebagaimana dikabarkan Rasulullah jauh-jauh hari.

Dimana angin ribut provokasi dan fitnah semakin mendera umat Islam.

Masing-masing gembira dan fanatik terhadap golongannya sendiri, seakan-akan yang lain lebih buruk...

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wassallam jauh-jauh hari mengabarkan akan datangnya simpulan zaman.

Dimulai dengan datangnya fitnah yang tubruk domba tali ukhuwah, hingga berujung penumpahan darah sesama.

Perselesihan ini dilanjutkan dengan pertumpahan darah, mereka saling berperang antar sesama, hingga kehormatan mujahidin ikut dilecehkan.

Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wassallam bersabda:

وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَا تَذْهَبُ الدُّنْيَا حَتَّى يَأْتِيَ عَلَى النَّاسِ يَوْمٌ لَا يَدْرِي الْقَاتِلُ فِيمَ قَتَلَ وَلَا الْمَقْتُولُ فِيمَ قُتِلَ فَقِيلَ كَيْفَ يَكُونُ ذَلِكَ قَالَ الْهَرْجُ الْقَاتِلُ وَالْمَقْتُولُ فِي النَّارِ

Demi Dzat yang jiwaku ini berada dalam genggaman-Nya, dunia ini tidak akan musnah sehingga orang-orang saling bunuh satu sama lain tanpa mengetahui apa penyebabnya. Demikian juga orang yang dibunuh, dia tidak tahu apa penyebabnya sehingga dia harus dibunuh.” Maka, ditanyakanlah kepada beliau, “Bagaimana mungkin hal itu bisa terjadi?” Beliau menjawab, “Itulah al-harj, yang membunuh dan yang dibunuh sama-sama di neraka.” (HR. Muslim, Al-Fitan, hadits no. 2908 [Muslim bi Syarh An-Nawawi (9/230)).

Di masa kenabian, di dikala para sahabat hidup di bawah naungan sunnah yang kokoh, maka tali ukhuwah imaniyah bisa mengikat hati-hati mereka satu sama lainnya.

Mereka layaknya saudara kandung. Bahkan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menggambarkan menyerupai jasad yang satu, yang bila ada anggota tubuhnya terluka atau tersakiti maka anggota badan lainnya niscaya akan ikut merasakannya.

Namun Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wassallam juga mengabarkan akan datangnya fitnah yang akan tubruk domba tali ukhuwah, bahkan hingga berujung pada penumpahan darah sesama mereka.

Para ulama dan andal sejarah menyepakati bahwa awal mula pertumpahan darah sesama umat Islam dimulai sehabis wafatnya Umar bin Khattab, tepatnya di masa Usman bin Affan.

Hudzaifah ra berkata: Saat itu kami sedang duduk-duduk bersama Umar. Maka berkatalah Umar,

Siapakah di antara kalian yang tahu betul terhadap sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam yang berkaitan dengan fitnah?” Maka saya pun menjawab, “Akulah orangnya.” Maka, Umar berkara, “Sungguh, engkau terhadap persoalan ini termasuk orang yang berani.” Maka saya pun eksklusif menyampaikan permasalah itu di hadapannya, “(Ketahuilah), fitnah yang menimpa seorang pria terkait keluarga, harta, anak, atau tetangganya sanggup dilebur dengan shalat, puasa, sedekah, dan melaksanakan amar makruf dan nahi munkar.” Umar berkata, “Bukan itu yang saya maksudkan, tetapi fitnah yang menerpa (umat Islam) laksana gelombang samudera.” Maka Hudzaifah berkata, “(Tenang saja) engkau tidak akan mengalami pedihnya fitnah itu, wahai Amirul Mukminin, alasannya yakni antara fitnah itu dan diri Anda terdapat pintu yang tertutup (yang menghalanginya).” Umar balik bertanya, “Apakah pintu tersebut akan terbuka atau didobrak?’ Hudzaifah menjawab, “Pintu tersebut akan didobrak secara paksa.” Kami (perawi) pun berkata, “Apakah Umar juga mengetahui ‘pintu’ itu?” Hudzaifah menjawab, “Iya, dia pun juga mengetahuinya menyerupai siang yang akan mendahului malam. Ketahuilah, saya tidak menceritakan hal ini dengan mengada-ada. Biarkan saya pergi untuk bertanya eksklusif kepada Hudzaifah. Maka kami pun menyuruh Masruq untuk menanyakannya, maka Hudzaifah pun menjawab, ‘Pintu itu yakni Umar’.” [HR. Al-Bukhari, bab: Mawâqit Ash-Shalah, hadits no. 525 [Fath Al-Bâri (2/11)]. Hadits ini juga diriwayatkan oleh Imam Muslim: Bab Al-Fitan wa Al-Malâhim, hadits no. 144 [Muslim bi Syarh An-Nawawi (9/215)].

Riwayat di atas menjelaskan bahwa Umar yakni batas simpulan sebelum datangnya fitnah yang akan menimpa kaum Muslimin.

Maka semenjak terbunuhnya Usman bin Affan, fitnah peperangan dan pembunuhan antar sesama Muslim akan terus berlangsung hingga kiamat.

"Sungguh, nanti akan terjadi fitnah di mana orang yang tidur lebih baik daripada orang yang duduk, orang yang duduk lebih baik daripada orang yang berdiri"

Nampaknya, hal ini sudah semakin terang kita rasakan.

Lebih menyedihkan bahwa perselisihan itu tidak hanya menimpa kepada mereka yang berada di medan konflik, namun juga melebar melalui aneka macam jejaring sosial di seluruh dunia.

Perang darah itu meluas hingga perang tinta di dunia maya. Kehormatan para mujahid itu tercoreng oleh lisan-lisan umat Islam yang terseret angin ribut fitnah yang bertiup kencang.

Masing-masing terjebak pada fanatisme pembelaan kelompok idolanya. Setiap orang dengan gadget di tangannya terlalu bebas untuk menciptakan statemen yang menciderai kehormatan para ulama dan syuhada.

Baca Juga:

Jika kemudian kita dikaruniai Allah kemampuan untuk mendamaikan dua saudaranya yang bertikai, maka itu yakni sebesar-besar karunia dan seagung-agung pahala.

Namun kalau kita tak bisa melakukannya, maka berdoalah untuk kebaikan kaum Muslimin dan berupaya menahan verbal dan perbuatan supaya tak menodai kehormatan mereka.

Hal tersebut yakni pilihan yang terpuji. Sebagaimana Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mengingatkan:

Sungguh, nanti akan terjadi fitnah di mana orang yang tidur lebih baik daripada orang yang duduk, orang yang duduk lebih baik daripada orang yang berdiri, orang yang bangkit lebih baik daripada orang yang berjalan, dan orang yang berjalan lebih baik daripada orang yang berlari.” Abu Bakrah bertanya, “Apa yang Anda perintahkan kepadaku kalau saya menemui hal semacam itu?” Beliau menjawab, “Barangsiapa yang mempunyai unta hendaknya dia pergi dengan untanya, barangsiapa yang mempunyai kambing hendaknya dia pergi dengan membawa kambingnya, dan barangsiapa yang mempunyai tanah hendaknya dia pergi dengan membawa hasil penjualan tanahnya. Namun bagi mereka yang tidak mempunyai apa-apa hendaknya dia menghantamkan pedangnya pada kerikil keras (agar rusak) kemudian menyelamatkan diri semampunya.” [HR. Muslim, Al-Fitan, hadits no. 2887 [Muslim bi Syarh An-Nawawi (9/208)]. Abu Dawud, Al-Fitan wa Al-Malâhim, hadits no. 4238 [‘Aun Al-Ma‘bûd (11/335)].

Selalu sibukkan diri dengan amal shalih yang sesuai dengan bidang dan kemampuan yang kita miliki, tetaplah berupaya memberi manfaat kepada umat yang sebanyak-banyaknya.

Allah tidakakan menuntut kita di luar batas kemampuan kita. Semoga Allah menyatukan hati-hati kaum Muslimin dan menaungi mereka dengan rahmat-Nya. Amiiiin.

Tulisan ini dinukil dari, Abu Fatiah Al-Adnani penulis buku-buku Akhir Zaman. Jika Anda merasa goresan pena ini bermanfaat, silahkan bagikan kepada muslim yang lain.

Demikian, Wallahu A'lam!

Posting Komentar

0 Komentar

close